DOA SEBELUM KELUAR MENGUNDI DAN DIBERIKAN PEMIMPIN YANG BAIK

DOA SEBELUM KELUAR MENGUNDI DAN DIBERIKAN PEMIMPIN YANG BAIK | Tidak lama lagi kita akan menghadapi piliharaya ke 15. Mungkin ramai yang sudah pasti dan yakin dengan calon pilihan namun tak kurang juga yang masih ragu-ragu dan keliru untuk membuat pilihan. Ada juga yang masih tak pasti sama ada ingin turun mengundi atau pun tidak.

mengundi


Apa yang difikiran sekarang hanyalah inginkan yang terbaik untuk rakyat Malaysia. Setiap orang bebas untuk memilih namun setiap yang dirancang hanya Allah yang menentukan segalanya.

Dikurniakan pemimpin yang baik, peka dengan kesusahan rakyat dan keperluan rakyat menjadi impian ramai. Pemimpin yang merendah diri, adil, tidak tamak dan tidak menyalahgunakan kuasa adalah pemimpin yang layak untuk menjadi pemimpin negara.

BACA:ZIKIR DAN DOA UNTUK CEPAT KAYA, TERHINDAR DARI KEMISKINAN DAN BEBAS HUTANG

Doa sebelum keluar mengundi

Terdapat satu doa yang diajar oleh Rasullullah s.a.w  untuk dibaca sebelum keluar mengundi.

doa mengundi

Allahumma la tusallith 'alaina bidzunubina man la yakhafuKa wa la yarhamuna

" Ya Allah ya Tuhan kami, janganlah Engkau kuasakan (jadikan pemimpin) atas kami, kerana dosa-dosa kami, orang yang tidak takut kepadaMu dan tidak mempunyai belas kasihan kepada kami."



Doa diberikan pemimpin yang baik


اللهم إني أعوذبك من إمارةِ الصبيان والسفهاء

Allahumma inni a’udzubika min imratisshibyan was sufaha’

Ertinya:
“Yaa Allah, sungguh kami berlindung kepada-Mu dari pemimpin yang kekanak-kanakan dan dari pemimpin yang bodoh.” [Shahih Adabul Mufrad (47/66)]


Doa kedua

اللَّهُمَّ لَا تُسَلِّطْ عَلَيْنَا بِذُنُوْبِنَا مَنْ لَا يَخَافُكَ فِيْنَا وَلَا يَرْحَمُنَا

Allahumma laa tusallith ‘alainaa bidzunubinaa man laa yakhafuka fiinaa wa laa yarhamunaa

Ertinya:
“Yaa Allah, dikeranakan dosa-dosa kami, janganlah Engkau kuasakan (beri pemimpin) orang-orang yang tidak takut kepada-Mu atas kami, dan tidak pula bersikap rahmah kepada kami.”


Doa ketiga

اَللَّهُمَّ أَصْلِحْ وُلَاةَ أُمُوْرِنَا، اَللَّهُمَّ وَفِّقْهُمْ لِمَا فِيْهِ صَلَاحُهُمْ وَصَلَاحُ اْلإِسْلَامِ وَالْمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ أَعِنْهُمْ عَلَى الْقِيَامِ بِمَهَامِهِمْ كَمَا أَمَرْتَهُمْ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ. اَللَّهُمَّ أَبْعِدْ عَنْهُمْ بِطَانَةَ السُّوْءِ وَالْمُفْسِدِيْنَ وَقَرِّبْ إِلَيْهِمْ أَهْلَ الْخَيْرِ وَالنَّاصِحِيْنَ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ اَللَّهُمَّ أَصْلِحْ وُلَاةَ أُمُوْرِ الْمُسْلِمِيْنَ فِيْ كُلِّ مَكَانٍ

Ertinya:
“Ya Allah, jadikanlah pemimpin kami orang yang baik.
Berikanlah taufik kepada mereka untuk melaksanakan perkara terbaik bagi diri mereka, bagi Islam, dan kaum Muslimin.
Ya Allah, bantulah mereka untuk menunaikan tugasnya, sebagaimana yang Engkau perintahkan, wahai Rabb semesta alam.
Ya Allah, jauhkanlah mereka dari teman dekat yang buruk dan teman yang merosak. Juga dekatkanlah orang-orang yang baik dan pemberi nasihat yang baik kepada mereka, wahai Rabb semesta alam.
Ya Allah, jadikanlah pemimpin kaum Muslimin sebagai orang yang baik, di mana pun mereka berada.”

pemimpin islam


Seorang Ulamak, Fudhail bin ‘Iyadh berkata,

“Seandainya aku memiliki doa yang mustajab, maka akan aku tujukan doa tersebut kepada pemimpin.”

Ada yang bertanya pada Fudhail, “Mengapa?” 

Ia menjawab, “Jika aku tujukan doa tersebut pada diriku saja, maka itu hanya bermanfaat untukku. 

Namun jika aku tujukan untuk pemimpinku, maka rakyat dan negara akan menjadi baik.”[

/>

Catat Ulasan

1 Ulasan