TAMA : KUCING LIAR YANG MENYELAMATKAN SYARIKAT PENGANGKUTAN JEPUN DARI MUFLIS

 TAMA : KUCING LIAR YANG MENYELAMATKAN SYARIKAT PENGANGKUTAN JEPUN DARI MUFLIS |   Pada tahun 2006, Wakayama Electric Railway - sebuah syarikat kereta api Jepun yang berpusat di Pulau Honshu, telah diberikan kontrak untuk landasan kereta api Wakayama sepanjang 14 km, termasuk 14 stesen di wilayah Wakayama di Pulau Honshu.

Walau bagaimanapun, syarikat itu kehilangan hingga 500 juta yen setahun kerana semakin sedikit pelancong yang melancong ke wilayah barat Jepun.

Dalam usaha terakhir menyelamatkan perniagaan dari ambang kemuflisan, syarikat Wakayama harus memberhentikan semua pekerja di cawangannya dengan tujuan menjimatkan kos. Tetapi masalah terbesar masih ada: Mereka tidak mendapat keuntungan! 





Tanpa ada kakitangan yang tersisa, Wakayama menggerakkan sukarelawan tempatan untuk menguruskan stesen dan melantik Encik Toshiko Koyama sebagai pengurus stesen - Stesen Kishi.

Pada masa yang sama, Tama adalah kucing liar yang berkeliaran di jalan-jalan di Wakayama dan bernasib baik dibesarkan oleh Encik Toshiko Koyama. Semasa bekerja di stesen kereta api, Koyama sering membawa Tama bersamanya untuk menyambut penumpang. Kucing itu disenangi dan disayangi oleh penumpang kereta api.

Menyedari peluang promosi yang berpotensi, pada Januari 2007, Syarikat Wakayama memutuskan untuk melantik Tama si kucing sebagai ketua stesen rasmi Kishi Station. Mereka mengenakan topi Tama dan membolehkan penumpang mengambil gambar cenderamata bersama mereka. Menjelang bulan Mac, jumlah penumpang telah meningkat lebih dari 10%.







Tidak berhenti di situ, Wakayama juga memanfaatkan ketularan Tama untuk menghasilkan pelbagai produk berkaitan seperti rantai kunci, lencana, pakaian dan gula-gula. Mereka bahkan menerbitkan sebuah buku berjudul "Diary of Tama Train Station Manager".

Dalam seminggu, Tama hanya bekerja dari hari Selasa hingga Khamis dan "gaji", "faedah" ditukar menjadi makanan kucing yang berkhasiat. Kelucuan Tama menjadikan stesen ini sebagai tempat pelancongan yang popular.

Pada tahun 2010, Wakayama mengikat kontrak dengan pereka industri terkenal untuk mengubah penampilan kereta api bertema Tama. Bahagian dalaman dan luaran kereta api baru dihiasi dengan tema kucing.

Stesen Kishi bahkan didesain semula agar kelihatan seperti wajah kucing. Di samping itu, ketika kereta api tiba di stesen, tangisan Tama akan dimainkan melalui sistem pembesar suara, memberikan pengalaman yang menyenangkan bagi penumpang.







Kakak dan ibu Tama kemudian "direkrut" untuk bekerja di Stesen Kishi sebagai pembantu dan penyokong ketua stesen.

Pada bulan Jun 2015, Tama meninggal pada usia 16 tahun (bersamaan dengan kucing berusia 80 tahun) setelah mengalami sakit jantung di hospital haiwan tempatan. Pemergian kucing "stationmaster" meninggalkan banyak kesedihan. Lebih dari 3,000 orang dari seluruh dunia berbondong-bondong ke stesen Kishi untuk menghadiri pengebumian Tama. Gabenor wilayah Wakayama kemudian mengarahkan patung peringatan kucing itu didirikan dan ditempatkan di kuil Shinto tempatan.






Dianggarkan bahawa kucing ini telah menyumbang kira-kira dengan 8.9 juta USD untuk ekonomi tempatan. Disebabkan Tmaa, Wakayama tidak jatuh muflis. Wakayama juga melonjak ke tempat ke-3 di antara pengendali keretapi di Wilayah Wakayama dan terpilih sebagai Kehormat Presiden Wakayama Railway seumur hidup.

Post a Comment

0 Comments